Apa bulan-bulan suci itu

Definisi bulan suci Bulan – bulan suci adalah: bulan – bulan yang membuatnya dilarang Allah, dibuktikan dengan firman Allah swt: (jumlah bulan dengan Allah adalah dua belas bulan dalam Kitab Allah tentang penciptaan langit dan bumi , yang empat kampusnya ) , [1] Seperti yang dinyatakan dalam definisi bulan suci itu: bulan – bulan dimana Allah menulis Akad dan keamanan orang – orang kafir, Allah swt: (Ketika bulan-bulan suci maka bunuhlah para penyembah berhala dimanapun kamu temukan dan bawa mereka dan hitung mereka dan Aqta mereka semua bertaubat , dan mendirikan sholat teratur dan membayar Zakat kemudian meninggalkan jalan mereka Allah Maha Pengampun) , [2] [3]Bulan Haram -bulan itu dilarang. Karena invasi dan pertempuran harus berhenti di situ, seperti untuk pertahanan diri, itu tidak dilarang di bulan-bulan itu, dan harus dicatat bahwa dosa dilarang di semua Sunni, kecuali bahwa dosa lebih dilarang di bulan-bulan suci

Status bulan paling suci dalam Islam Bulan-bulan suci memiliki status yang besar dengan Tuhan – Yang Mahatinggi – Tuhan telah memilih mereka dari antara bulan-bulan dalam setahun, karena Dia telah memilih makhluk, waktu, dan tempat lain. Dia memilih utusan dan malaikat dari ciptaannya, sama seperti dia memilih masjid dari tempat-tempat di negerinya.Dan dari hari-hari dalam setahun pada hari Jumat, dan dari malam Malam Kuasa, dan keadaan ini menunjukkan bahwa Tuhan membuat dosa dan dosa lebih berdosa di dalamnya, sementara Dia menjadikan ketaatan dan perbuatan benar sebagai pahala dan pahala terbesar, dan ketidakadilan di dalamnya lebih jelek, dan lebih besar dari bulan-bulan lainnya, dan oleh karena itu untuk bulan-bulan itu , hak seorang Muslim harus dihormati, dan penghormatan ibadah dan perbuatan baik sebagai kehormatan Tuhan Yang Mulia -sobhanh- Baltazim dan larangan, Qatada berkata di bulan-bulan suci: “ketidakadilan di kampus bulan-bulan terbesar dosa dan Usera ketidakadilan antara lain, meskipun ketidakadilan di setiap peristiwa besar, tapi Tuhan mengagungkan apa yang Dia kehendaki. Dia juga berkata:“ Memuliakan apa yang Tuhan telah dimuliakan , karena hal-hal diperbesar oleh apa yang telah dimuliakan Allah.

Hikmah dibalik larangan bulan suci Bulan suci datang sebagai perhentian antara dua rukun Islam , yaitu: puasa dan haji. Karena bulan Muharram Rajab datang sebelum bulan Ramadhan, maka itu adalah kesempatan untuk mempersiapkan puasa Ramadhan; Ibadah khusyuk yang membutuhkan jiwa untuk diasah, dan jiwa berjuang untuk meninggalkan apa yang dicintainya, sementara ritual haji datang pada bulan-bulan suci; Agar jiwa bebas beribadah, karena anggapan haji adalah kesusahan yang membutuhkan tenaga dan tenaga untuk melaksanakan ritual dengan cara yang sah . Dan kami bertempur dengan Anda? Dan dia berkata: tetapi jihad dan haji terbaik yang digariskan, diterima Haji, kata Aisha , jangan biarkan haji setelah aku mendengar ini dari Rasulullah , saw) , [6]Mungkin hikmah di balik pelarangan bulan-bulan itu dicontohkan dalam kenyamanan jiwa di dalamnya, dan keselamatan manusia bagi dirinya dan keluarganya, sehingga mengabdikan diri untuk beribadah, bekerja, dan taat yang dianggap kedok kenyamanan. dan keamanan, dan itulah mengapa Tuhan Yang Maha Kuasa memerintahkan Nabi-Nya – atasnya menjadi berkah dan damai – untuk beribadah dan bersandar kepada-Nya ketika kekosongan tercapai, katanya. -Yang Maha Kuasa- : (Jadi ketika kosong, tetapkan ke samping * dan untuk Tuhanmu, berkeinginan)

 

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *