Sedikit Pertimbangan Berhasil dalam Hubungan Internasional

Ini adalah kisah mantan kolega saya dari pekerjaan saya sebelumnya. Dia adalah asisten manajer di kantor ekspor di Tokyo. Namanya adalah Tuan Fumio Ito. Peran asisten manajer termasuk menjamu pengunjung dan pelanggan dari luar negeri. Dia harus memilih dan memesan hotel untuk pengunjung yang datang dari seluruh dunia. Menyediakan transportasi adalah tanggung jawabnya juga. Dia mengatur untuk menjemput para pengunjung di bandara, untuk membawa mereka ke hotel mereka, dan menjemput mereka lagi untuk pertemuan bisnis di hotel mereka. Dengan kata lain, dia melakukan semua pekerjaan dasar agar pertemuan bisnis para tamunya berjalan dengan baik sebagai bentuk-bentuk hubungan internasional.

Di atas segalanya, tugas terpenting adalah mengatur makan malam bisnis untuk pengunjung asing. Sebagian besar kasus, dia mengatur untuk membawa pengunjungnya ke restoran Jepang. Terkadang, dia menggunakan bar sushi. Ia mengajak pengunjungnya ke restoran tempura pada kesempatan lain. Dia ingin pengunjung menikmati makanan Jepang. Karena dia telah tinggal di Hong Kong dan Amerika Serikat selama 1-2 tahun, pilihan restoran dan hidangannya sangat baik. Dia bisa memuaskan pengunjung dengan pilihan makanan Jepangnya.

Suatu hari di ruang kerjanya, ia mengecek jadwal seorang pengunjung yang sebentar lagi akan datang untuk waktu yang relatif lama. Ketika bawahannya menyarankan kepada Fumio sebuah restoran sushi favoritnya, Fumio tidak langsung mengambil keputusan. Dia masih mengecek jadwal tamunya. Tamunya waktu itu dari Spanyol. Pengunjung tersebut berasal dari wilayah Basque di Spanyol. Setelah Fumio mengecek jadwal pengunjung, dia menelepon teman kantornya yang punya pengalaman ditempatkan di Madrid. Dia menyelesaikan panggilannya dan meminta rekannya untuk menemukan restoran terbaik untuk masakan Basque di Tokyo. Rekannya bingung. Dia bertanya kepada Pak Ito mengapa dia tidak memilih makanan Jepang kali ini. Fumio menyeringai dan memberi tahu stafnya bahwa dia akan segera mengerti.

Tak mudah bagi rekannya untuk menemukan restoran yang menyajikan makanan ala Basque di Tokyo. Ketika rekannya menemukan sebuah restoran, Pak Ito mengajak rekannya untuk menilai restoran tersebut. Dia mengundang temannya yang punya pengalaman di Spanyol. Dia memastikan bahwa restorannya baik-baik saja. Pengunjung Pak Ito tiba. Rapat bisnis di siang hari berjalan lancar. Fumio membawanya ke restoran Basque. Pengunjung sedikit terkejut bahwa perusahaan Jepang membawanya ke restoran Spanyol. Pengunjung menyukai makanan dan menikmati restoran. Dia mengaku meninggalkan negaranya sekitar dua bulan lalu dan merindukan jenis hidangan yang biasa dia makan.

Pak Ito sedang memeriksa detail jadwal tamunya bahkan sebelum dia mendarat di Jepang. Dia tahu bahwa dia sudah lama jauh dari kampung halamannya. Saya pikir kita harus mempelajari semangat keramahan dari pertimbangan kecil tapi penting Pak Ito.

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *